Facebook Dikabarkan Akan Segera Berganti Nama

Facebook berencana untuk mengubah nama perusahaannya minggu depan untuk mencerminkan fokusnya dalam membangun metaverse.
Perubahan nama yang akan datang, yang CEO Mark Zuckerberg rencanakan adalah untuk konferensi tahunan Connect perusahaan pada 28 Oktober, tetapi dapat mengungkap lebih cepat, dimaksudkan untuk menandakan ambisi raksasa teknologi untuk dikenal lebih dari media sosial dan semua penyakit yang menyertainya.

Perubahan merek kemungkinan akan memposisikan aplikasi Facebook biru sebagai salah satu dari banyak produk di bawah perusahaan induk yang mengawasi grup seperti Instagram, WhatsApp, Oculus, dan banyak lagi. Facebook sudah memiliki lebih dari 10.000 karyawan yang membangun perangkat keras konsumen seperti kacamata AR yang diyakini Zuckerberg pada akhirnya akan ada di mana-mana seperti smartphone.

Melansir dari The Verge, bulan Juli lalu Zuckerberg mengatakan bahwa selama beberapa tahun ke depan Facebook akan secara efektif bertransisi dari orang-orang yang melihat Facebook sebagai perusahaan media sosial menjadi perusahaan metaverse. Perubahan citra juga dapat berfungsi untuk lebih memisahkan pekerjaan futuristik yang difokuskan Zuckerberg dari pengawasan ketat Facebook saat ini untuk cara platform sosialnya beroperasi saat ini.

Seorang mantan karyawan yang menjadi whistleblower, Frances Haugen, baru-baru ini membocorkan sejumlah dokumen internal yang memberatkan ke The Wall Street Journal dan bersaksi tentang mereka di depan Kongres.

Regulator antimonopoli di AS dan di tempat lain mencoba untuk memecah perusahaan, dan kepercayaan publik tentang bagaimana Facebook melakukan bisnis jatuh.
Facebook bukanlah perusahaan teknologi terkenal pertama yang mengubah nama perusahaannya seiring dengan berkembangnya ambisinya. Pada tahun 2015, Google melakukan reorganisasi sepenuhnya di bawah perusahaan induk bernama Alphabet, sebagian untuk memberi sinyal bahwa itu bukan lagi hanya mesin pencari, tetapi konglomerat yang luas dengan perusahaan yang membuat mobil tanpa pengemudi dan teknologi kesehatan. Snapchat juga berganti nama menjadi Snap Inc. pada tahun 2016, tahun yang sama ia mulai menyebut dirinya sebagai perusahaan kamera dan memulai debutnya dengan sepasang kacamata kamera Spectacles.

Baca Juga  Moeldoko Sebut Hacker Rugikan Negara Hingga Rp 93.000 Triliun

Selain komentar Zuckerberg, Facebook terus meletakkan dasar untuk fokus yang lebih besar pada teknologi generasi berikutnya. Musim panas yang lalu ini membentuk tim metaverse khusus.
Baru-baru ini, diumumkan bahwa kepala AR dan VR, Andrew Bosworth, akan dipromosikan menjadi chief technology officer. Dan hanya beberapa hari lalu Facebook mengumumkan rencana untuk mempekerjakan 10.000 karyawan lagi untuk bekerja di metaverse di Eropa.

Metaverse akan menjadi fokus besar, dan ini hanya akan menjadi bagian besar dari bab berikutnya tentang cara internet berkembang setelah internet seluler. Masalah rumitnya adalah, sementara Facebook telah banyak mempromosikan gagasan metaverse dalam beberapa minggu terakhir, itu masih bukan konsep yang dipahami secara luas. Istilah ini awalnya diciptakan oleh novelis fiksi ilmiah Neal Stephenson untuk menggambarkan dunia virtual tempat orang-orang melarikan diri dari dunia nyata dystopian. Sekarang ini diadopsi oleh salah satu perusahaan terbesar dan paling kontroversial di dunia, dan itu harus menjelaskan mengapa dunia virtualnya sendiri layak untuk dijelajahi.

“Dan saya pikir ini akan menjadi babak besar berikutnya untuk perusahaan kami juga, benar-benar berlipat ganda di area ini,” ucap Zuckerberg.

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published.